Gw uda mulai makan makanan pedes sejak gw masih TK. Yang paling gw inget gw bisa makan pedes karena Ie2 ku yg doyan makan Indomie Kaldu ayam, tapi ga pake kuah + jeruk nipis + beberapa bungkus cabe bubuk Indomie.. maknyuss enakk 🙂 N ampe sekarang pun masih menjadi Fav gw 🙂

Makin besar dewasa, kesukaan gw ama pedes makin menjadi.. SD kelas 2 aja gw bisa makan ikan goreng + sambal terasi yg buanyakkk.. Dan SMA adalah masa2 gw makan makanan paling pedes.. Beli Mie Aceh sebungkus, tp sambal khas Aceh nya bisa sekitar 10 sendok besar.. ( ini gw akui pedes buanget krn ga ada yg sanggup makan mie pesenan gw :p )

Kalau sekarang…?? kemampuan makan pedes gw uda menurun banyak.. Mengapa..?? karena gw sempet kuliah di Yogya yg makanannya cenderung manis juga karena tinggal di Taiwan. Gw inget banget dl waktu gw masih kuliah, ada seorang temen gw yg nanya kenapa tiap kali gw makan selalu ditambahin sambel.. (gw dl sering diledekin klo gw itu bukan makan nasi pake sambel.. tp makan sambal pake nasi hehe). Dan dari temen gw ini juga gw mulai menghargai rasa asli suatu makanan, bila memang rasa nya kurang afdol baru deh ditambahin sambel 🙂

Seiring bertambahnya umur..(jiahh..berasa tua banget gw…hehe) kayae memang mesti mengurangi makanan pedes karena tidak baik untuk kesehatan. Apalagi sejak maag gw kumat 2 tahun terakhir ini.. hiks 😦

Tapi gw tetep bersyukur gw masih bisa makan apapun asal tidak berlebihan.. :p teteup… 🙂

Terima Tuhan gw masih diberkati hingga hari ini 🙂

God bless everyone 🙂

Advertisements